كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ مِنْهُمُ PECINTA RASULULLAH.COM menyajikan artikel-artikel faktual sebagai sarana berbagi ilmu dan informasi demi kelestarian aswaja di belahan bumi manapun Terimakasih atas kunjungannya semoga semua artikel di blog ini dapat bermanfaat untuk mempererat ukhwuah islamiyah antar aswaja dan jangan lupa kembali lagi yah

Rabu, 21 Agustus 2013

Foto-foto Palsu Fitnah Mesir

Foto Palsu Mesir 2
Inilah beberapa foto-foto Palsu guna menimbulkan Fitnah / Perang Saudara di Mesir. Kita doakan agar Mesir selalu aman dan damai.
Seandainya ada kerusuhan, semoga segera menghilang dan kembali damai.
Foto pertama di atas adalah kejadian di Mesir Desember 2011. Jauh sebelum Mursi berkuasa/jatuh. Namun foto yang sama dipakai untuk menggambarkan kekejaman tentara Mesir Agustus 2013 ini. Silahkan lihat berita aslinya:
The Girl In The Blue Bra Could’ve Been Me
December 28th, 2011
COLUMBUS, Ohio, U.S.A.– In recent weeks, Egyptian soldiers beat, dragged, humiliated and tortured women protesters on the streets of Cairo.
Foto Palsu Mesir
Foto Ke 2 di atas dari seragamnya saja kita tahu itu tentara. Bukan Polisi. Itu adalah tentara Yaman yang tewas akibat bom bunuh diri Mei 2012. Ini berita aslinya:
صحيفة عربية تكشف معلومات خطيرة حول «مجزرة السبعين»
من شأن الكشف عن هذه المعلومات ان تزيد حالة الغموض التي اكتنفت العملية الانتحارية التي استهدفت قوات الأمن المركزي حيث تبادلت أطراف بارزة في نظام الرئيس اليمني السابق “علي صالح” الاتهامات حول الجهة المتورطة .
الخميس 24 مايو 2012 12:48 مساءً
Foto Palsu Mesir 3
Foto ke 3 di atas ternyata foto  Latihan Mengurus Jenazah di Malaysia Juni 2011:
Katie’s Story :)
Sunday, June 26, 2011
KHUSUS PENGURUSAN JENAZAH
Tapi saya lihat di FB pak Jonru sudah minta maaf karena telah khilaf:
Jonru Minta Maaf
Kalau tulisan kita muncul di headline Kompasiana, wah… pasti senang dan girang banget rasanya!
Tapi ini, justru yang muncul adalah sebuah tulisan mengenai saya, dan isinya bernada negatif pula.
Alhamdulillah.
Allah tak pernah menguji hambaNya di luar batas kemampuan kita. Insya Allah saya siap dengan cobaan ini. Sudah intropeksi diri, agar lebih hati2 lagi di lain waktu untuk men-share apapun. Dan sudah minta maaf di depan publik. Soal bully2 yang masuk, biarlah. Anggap saja kecebong hanyut. hehehe… 
Dengan banyaknya beredar foto, video, berita palsu / Fitnah memang kita semua bisa khilaf.  Jadi kita harus hati2. Yang penting begitu sadar langsung minta maaf dan hapus agar tak jadi fitnah.
Seandainya foto-foto itu benar pun, sebaiknya kita memadamkan Fitnah. Bukan justru menyebarkan Fitnah sehingga banyak orang terbunuh akibat Perang Saudara.
Saat ada yang dibunuh misalnya, cari sebab kenapa mereka dibunuh? Apa mereka dibunuh di rumah mereka? Atau dibunuh saat mereka demo? Kalau saat mereka demo, kan bisa pulang ke rumah masing-masing hingga aman.
Tapi kita kan demo agar Mursi dikembalikan jadi presiden kembali! Kekuasaan itu Allah yang memberi dan mencabutnya. Jika Allah menghendaki, niscaya 1 milyar orang menolak pun tetap jadi Presiden. Sebaliknya jika Allah menginginkan turun, 1 milyar yang mendukung pun / tewas, tetap saja tak bisa jadi presiden. ikhtiah boleh. Tapi lihat apakah mudharat lebih besar dari manfaatnya.
Tipu daya yg dipakai dalam Perang pun biasanya justru untuk menghindari pertumpahan darah. Misalnya saat perang Khandaq disebarkan desas-desus yg mengakibatkan pasukan Al Ahzab pulang ke rumah masing2. Begitu pula Khalid bin Walid saat perang Mu’tah membuat taktik seolah2 ada bala bantuan tentara Muslim yg datang, sehingga pasukan Romawi ketakutan dan mundur. Kalau ini bohongnya itu Fitnah. Agar timbul Perang Saudara. Timbul pertumpahan darah besar2an.
Foto-foto palsu di atas ditemukan oleh Cak Wasito:
about an hour ago
Dalam caption foto tersebut dikatakan bahwa foto yang di sebelah kanan adalah mayat pendukung Ikhwanul Muslimin yang menjadi korban kekerasan militer Mesir. Keadaan mayat yang dalam kondisi tersenyum dikatakan sebagai bukti bahwa korban tersebut meninggal dalam keadaan syahid sehingga yang didukungnya (Ikwanul Muslimin) adalah pihak yang benar.Dilihat dari wajahnya saja saya ragu bahwa foto di sebelah kanan adalah foto orang yang sudah meninggal, karena saya belum pernah melihat mayat dengan wajar dan mulut seperti itu, dan tanpa perlu repot mencari tahu, seseorang sudah membantah kebenaran foto tersebut di di komentarnya.Ternyata foto yang di sebelah kanan bukanlah foto korban kekerasan yang ada di Mesir, melainkan foto orang-orang di Malaysia yang sedang melakukan latihan pengurusan jenazah. Gambar tersebut dipublikasi pada Juli 2011. Menurut keterangan rekan saya yang dari Malaysia, disana memang biasa melakukan pelatihan jenazah termasuk diajarkan juga di sekolah-sekolah.
52 minutes ago
Foto ini diposting oleh Arida Sahputra yang sebagai ketua DPC PKS Kecamatan Kuta Alam. Dalam postingannya dikatakan bahwa ini adalah polisi yang menolak pembantaian pendukung Mursi sehingga justru mereka lah yang ikut menjadi korban pembantaian.Agak lucu sebenarnya sewaktu beliau menyebut kata “polisi” padahal sudah jelas yang tergeletak disana adalah orang-orang dengan pakaian militer. Mungkinmaksudnya anggota militer bukan polisi. Tapi apapun maksudnya, yang jelas foto ini tidak terkait dengan pembunuhan pendukung Mursi seperti yang diinformasikan.Militer di gambar tersebut memang dari Mesir, terlihat dari selempang yang mereka gunakan, namun foto tersebut bukan korban pambantaian militer yang menentang Mursi melainkan korban dari bom bunuh diri yang terjadi Mei 2012. Kumpulan fotonya bahkan telah dibuat dalam bentuk video dan diunggah di Youtube.Sumber lain yang menjelaskan hal tersebut diantaranya yang sayangnya ditulis dalam Bahasa Arab sehingga saya kesulitan untuk mengetahui detail peristiwa dan melakukan penelusuran lebih lanjut untuk mencari sumber benar-benar kredibel
about an hour ago
Foto kedua saya dapatkan dari dari sebuah postingan di grup pendukung PKS. Pada foto ini nampak seorang wanita ditendang oleh beberapa pria dengan pakaian militer.Sebenarnya baik foto maupun keterangan yang ditulis tidak ada yang salah. Memang benar bahwa pelaku kekerasan tersebut adalah militer mesir, namun yang menjadi masalah adalah karena foto ini dikaitkan dengan peristiwa kerusuhan yang terjadi pada tahun 2013, padahal foto ini diambil dari peristiwa demonstrasi penurunan rezim Mubarak yang dilakukan di Tahrir Square pada tahun 2011.
 

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Anda sopan kamipun segan :)