كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ ءَامَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ مِنْهُمُ PECINTA RASULULLAH.COM menyajikan artikel-artikel faktual sebagai sarana berbagi ilmu dan informasi demi kelestarian aswaja di belahan bumi manapun Terimakasih atas kunjungannya semoga semua artikel di blog ini dapat bermanfaat untuk mempererat ukhwuah islamiyah antar aswaja dan jangan lupa kembali lagi yah

Jumat, 08 Juni 2012

Hati-hati, Wahabi Palsukan Kitab Sunni

1339154174.jpg

Kudus, NU Online
Umat Islam diajak  berhati-hati terhadap kelompok Wahabi yang belakangan ini menyebarkan ajarannya dengan cara memalsukan kitab-kitab Sunni. Dalam kitab dipalsukan itu  terdapat amalan-amalan sunnah Nabi dilencengkan menjadi “haram”.

Demikian taushiyah yang disampaikan ulama kharismatik asal Kudus KH Sya’roni Ahmadi al-Hafidz dalam acara walimatut tasmiyah putra wakil Rais MWCNU Gebog KH Ahmad Asnawi sekaligus peringatan haul ayahandanya di Madrasah diniyah Darussalam Padurenan Gebog Kudus, Jum’at  (7/6) siang.

KH Sya’roni yang juga Mustasyar PBNU itu mengatakan, upaya yang dilakukan kaum Wahabi yang mengharamkan amalan sunnah Nabi seperti peringatan haul maupun ziarah kubur sangat menyesatkan ummat Islam.

“Umat Islam harus mengerti supaya  hati-hati terhadap kitab-kitab yang dipalsukan oleh Wahabi tersebut,” tegasnya.

Saat menerangkan tentang haul, Mbah Sya’roni, sapaan akrabnya, menjelaskan peringatan itu adalah sunnah Nabi. Ia mengutip sebuah kitab Na’jul Balaghah karangan ulama Sunni menceritakan bahwa setiap tahun sekali Nabi Muhammad melakukan ziarah kubur kepada makam sahabat-sahabatnya yang gugur dalam perang Uhud.

“Sekarang kitab itu telah digubah atau dipalsu Wahabi dengan menyebutkan  ziarah kubur haram. Saya memiliki kitab yang palsu  tersebut. Kitab tadi saya taruh di madrasah qudsiyah dan saya tulisi jangan baca kitab ini karena ada ajaran yang melenceng,”tutur Mbah Sya’roni.

Di depan ratusan tamu undangan yang hadir  itu, Mbah Sya’roni menegaskan juga  tasmiyatul maulud (meresmikan nama anak) merupakan sunnah Nabi. “Pengertian sunnah adalah ucapan, perbuatan dan pengakuan Nabi atas kebenaran perbuatan orang lain,” ujarnya.

Untuk mencetak anak yang sholeh, ulama kharismatik ini mendorong orang tua untuk selalu mendo’akan dan mendidiknya. “Berdo’a dan mendidik ini harus dilakukan bersamaan.  Jangan hanya berdo’a saja tetapi tidak mendidiknya, begitu pula sebaliknya,” tegasnya.

Redaktur    : A. Khoirul Anam
Kontributor: Qomarul Adib

Sumber : http://goo.gl/lyYoC

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Anda sopan kamipun segan :)